Tuesday, 3 April 2012


TUJUAN PENDIDIKAN JASMANI

Tujuan pendidikan jasmani. Sama halnya dengan pengertian pendidikan jasmani, tujuan pendidikan jasmani pun sering dituturkan dalam redaksi yang beragam. Namun, keragaman tujuan penuturan tujuan pendidikan jasmani tersebut pada dasarnya bermuara pada pengertian pendidikan jasmani itu sendiri. 

Sebagaimana telah dijelaskan pada artikel sebelumnya, bahwa pada dasarnya pendidikan jasmani merupakan proses pendidikan melalui aktivitas jasmani dan sekaligus merupakan proses pendidikan untuk meningkatkan kemampuan jasmani.

Oleh karena itu, tujuan yang ingin dicapai melalui pendidikan jasmani pun mencakup pengembangan individu secara menyeluruh. Artinya, cakupan pendidikan jasmani tidak hanya terfokus pada aspek fisik saja, melainkan juga aspek mental, emosional, sosial dan spiritual.

Secara umum tujuan pendidikan jasmani dapat diklasifikasikan ke dalam empat kategori, yaitu:
Perkembangan fisik. Tujuan ini berhubungan dengan kemampuan melakukan aktivitas-aktivitas yang melibatkan kekuatan fisik dari berbagai organ tubuh seseorang (physical fitness).
Perkembangan gerak. Tujuan ini berhubungan dengan kemampuan untuk melakukan gerak secara efektif, efisien, halus, indah, dan sempurna (skillfull).
Perkembangan mental. Tujuan ini berhubungan dengan kemampuan berpikir dan menginterpretasikan keseluruhan pengetahuan tentang pendidikan jasmani ke dalam lingkungannya sehingga memungkinkan tumbuh dan berkembangnya pengetahuan, sikap, dan tanggung jawab siswa.
Perkembangan sosial. Tujuan ini berhubungan dengan kemampuan siswa dalam menyesuaikan diri pada suatu kelompok atau masyarakat.
Definisi Kesihatan

WHO – Kesihatan adalah sesuatu yangsempurna dari segi fizikal, mental dan sosialdan bukan hanya sekadar tiada penyakitatau cacat cedera sahaja.

Kesihatan adalah kualiti hidup yg melibatkansosial, emosi, mental, spritual dankecergasan biologikal individu hasil drpadaptasi individu terhadap persekitaran.


Kesihatan Secara Menyeluruh

1. Kesihatan Fizikal

2. Kesihatan Sosial

3. Kesihatan Mental

4. Kesihatan Emosi

5. Kesihatan Persekitaran

6. Kesihatan Rohani

Faktor yg mempengaruhi Tahap Kesihatan Individu

1. Pengaruh individu

2. Pengaruh interpersonal, sosial dan kerjaya

3. Pengaruh Persekitaran

4. Pengaruh Penjagaan Kesihatan

5. Pengaruh Komuniti

Falsafah Pendidikan Kesihatan

1. Pendidikan Kesihatan adalah pendidikan untuk kesihatan, bukan hanya pengetahuan tentang kesihatan.

2. Pendidikan Kesihatan  bukan semata-mata untuk menyembuh, mengurang atau mencegah penyakit, malah untuk mencapai keadaan fizikal, mental dan sosial yang optimum untuk individu, keluarga dan komuniti.

3. Program PK seharusnya menggalakkan dan memudahkan aplikasi pengetahuan kesihatan untuk meningkatkan amalan gaya hidup sihat sepanjang hayat.

4. Indvidu perlu faham dan menghayati pengetahuan, kemahiran dan pengalaman Pendidikan Kesihatan agar dapat amalkan gaya hidup sihat sebagai budaya masyarakat.

5. Individu perlu bersedia menyesuaikan diri dgncabaran perubahan persekitaran dan sosial.

Pendidikan Kesihatan Dalam masyarakat

- Boleh disampaikan melalui:

- Kaunseling individu

- Pengajaran berkumpulan

- Penggunaan media massa

- Program Tindakan Komuniti

- Pendidikan kesihatan tidak formal.

Pendidikan Kesihatan di Sekolah

3  aspek

- Pengajaran kesihatan yang sistematik

- Kaunseling kesihatan individu

- Pengajaran dan pembelajaran kesihatan yangtidak formal, berkaitan dengan pengalamanseharian.

Pendidikan Kesihatan Komprehensif 

4 elemen utama

- Pengajaran dan pembelajaran

- Perkhidmatan sokongan

- Sokongan sosial

- Persekitaran yang sihat

Matlamat dan Tujuan Pendidikan Kesihatan

-  Perubahan t/laku kesihatan – pengetahuan, sikapdan amalan.

- Wujudkan insan yg berpelajaran dan berpengelamanttg kesihatan.

- Menbantu orang ramai mencapai tahap kesihatanyang optimum dengan t/laku dan usaha sendiri.

- Memajukan keadaan komuniti dan meningkatkant/jawab kesihatan kerajaan.